//riau1.com/

#sumbar

11 Tahun Gempa Kota Padang, Gubernur Sumbar Ingatkan Tetap Waspada

R1/ogas


Irwan Prayitno/langgam Irwan Prayitno/langgam

RIAU1.COM -PADANG- Duka akibat gempa yang memporak porandakan Kota Padang sudah berlalu 11 tahun. Namun duka tersebut masih melekat dalam dihati warga Kota Bengkuang. Meski sudah lama berlalu, masyarakat tak boleh lupa tentang bahaya bencana itu dan cara menghadapinya.

Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno memberikan tanggapan terkait peringatan 11 Tahun Gempa Padang. Dia berharap masyarakat Sumbar memiliki pengetahuan dan tindakan mitigasi yang baik menghadapi bencana serupa.
Baca Jugaa: Pengiriman 135 Kg Ganja Kering ke Lampung Digagalkan Polres 50 Kota

Gempa berkekuatan 7.6 SR yang menimpa Padang tepat 11 tahun silam menjadi sebuah peristiwa yang melekat kuat diingatan masyarakat. Dimana setiap tahunnya selalu dilakukan peringatan untuk mengenang kejadian ini di Tugu Gempa Padang. “Jadi kita memang perlu memperingati gempa yang pernah terjadi 30 September. Namun tidak perlu kita ratapi,” kata Irwan di di Kantor DPRD Provinsi Sumbar, Rabu (29/9).

Irwan mengatakan masyarakat seharusnya menjadikan kejadian gempa 11 tahun silam itu menjadi bahan evaluasi. “Apa yang disebut dengan sikap mitigasi, kalau ada gempa, keluar rumah. Kalau keluar jangan di tepi sungai, bukit dan gunung yang bakal berpotensi longsor membuat bahaya,” ucap Irwan.

Ditemui di lokasi terpisah, Plt Walikota Padang Hendri Septa menghimbau masyarakat Kota Padang untuk tetap waspada terhadap ancaman megatrust. Ia juga menyampaikan kesiapan pemerintah bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumbar dalam menangani bencana termasuk ancaman tersebut.

Baca Juga: Wajib Swab Tes, Calon Pengantin di Sumbar Sebelum Pesta Pernikahan

 
“Kita insyaAllah sudah menyiapkan segala cara, segala upaya untuk menghadapi yang namanya megatrust. Meskipun begitu kita tetap berharap dan berdoa kepada Allah SWT jangan sampai terjadi,” kata Hendri usai memperingati 11 tahun gempa Padang di Monumen Gempa, Padang.

Diketahui potensi tentang Gempa Megathrust dengan tsunami setinggi 20 meter yang bakal terjadi di Pulau Jawa. Padang sendiri pun juga merupakan daerah rawan gempa dan mempunyai potensi yang sama yakni, Mentawai Megathrust.
 
Diketahui, istilah megatrust ini merujuk kepada zona gempa yang menjadi sumber tumbukan lempeng di kedalaman dangkal, sehingga berpotensi terjadi patahan naik yang besar.

Tidak terbayangkan oleh manusia kalau itu sampai terjadi. Untuk itu tetap ya kepada seluruh khususnya masyarakat Kota Padang dan Sumatera Barat tetap waspada, tetap berhati-hati,” pungkasnya. (langgam.id)





Loading...
loading...