//riau1.com/

#sumbar

Peredaran Ganja Dikendalikan Napi dari Lapas Pariaman Dibongkar BNNP Sumbar

R1/ogas


ilustrasi ilustrasi

RIAU1.COM -PADANG- Seorang narapidana yang menjalani hukuman di Lapas Pariaman Sumbar, menjadi pengedali peredaran ganja. Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Sumatra Barat (Sumbar) berhasil membongkar sindikat peredaran ganja kering yang dikendalikan seorang narapidana di Lapas Pariaman. Tiga orang tersangka diamankan petugas BNNP dengan barang bukti 53,1 kilogram ganja yang diduga berasal dari Panyabungan, Provinsi Sumatra Utara (Sumut).

Baca Jugaa: Pengiriman 135 Kg Ganja Kering ke Lampung Digagalkan Polres 50 Kota


Kepala BNNP Sumbar, Khasril Arifin menyebutkan, pengungkapan kasus ini dilakukan BNNP Sumbar pada Rabu (5/8/2020) lalu bersama dengan BNN Kabupaten Sawahlunto. Tiga orang pelaku ditangkap di tiga lokasi.

“Mulanya kita mendapat informasi dari masyarakat bahwa ada penyelundupan ganja dari Bukittinggi ke Sijunjung. Lalu, kita lakukan pemetaan lokasi dan penyelidikan bersama BNNK Sijunjung,” ujar Khasril di Kantor BNNP Sumbar, Selasa (29/9/2020).

Dari hasil pemetaan dan penyelidikan yang dilakukan, lanjut Khasril, petugas menangkap seorang pelaku berinisial JI, 28 tahun, warga Jorong Kamang Abadi, Nagari Kamang, Kecamatan Mamang Baru, Sijunjung.

JI ditangkap di Jorong Sumpadang, Nagari Palaluar, Kecamatan Koto VII, Sawahlunto Rabu (5/8/2020) sekitar pukul 22.30. Waktu itu JI membawa 22 paket ganja kering yang dibalut dengan lakban warna kuning dengan sepeda motor.

Baca Juga: Wajib Swab Tes, Calon Pengantin di Sumbar Sebelum Pesta Pernikahan

“Setelah kita tangkap pelaku ini, kita lakukan pengembangan dan kita amankan satu orang lagi berinisial EAK, 30 tahun di simpang tiga Terminal Kiliranjao, Sijunjung sekitar pukul 01.45,” ujar Khasril.

EAK, lanjut dia, adalah warga Jawi-jawi, Jorong Pasa Tiku, Kecamatan Tanjung Mutiara, Agam. Dari EAK pun petugas memperoleh informasi tempat penyimpanan ganja kering yang terletak di Simpang Bukit, Nagari Bukit Batabuah, Kecamatan Canduang, Agam.

Di lokasi tersebut petugas menemukan 36 paket ganja kering yang tersimpan dalam karing goni warna putih yang kemudian dibalut dengan lakban warna kuning. “Jadi totalnya sebanyak 58 paket, dengan berat 53.100 gram. Rinciannya, paket yang 22 itu beratnya 19.200 gram dan yang 36 itu 33.900 gram,” jelas Khasril.

Dari hasil penyidikan yang dilakukan oleh petugas terhadap dua orang pelaku, peredaran narkoba jenis ganja ini dikendalikan oleh salah seorang narapidana di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Pariaman yang berinisial IS, 28 tahun, warga Nagari Tiku Utara, Kecamatan Tanjung Mutiara, Agam.

Sementara, barang haram tersebut diduga berasal dari daerah Panyabungan, Provinsi Sumut yang dikirim melalui angkutan darat. “Otaknya yang di Lapas ini. Sebelumnya dia juga terlibat kasus peredaran narkoba. Dia juga telah kita amankan,” ucap Khasril.

Ditambahkannya, selain barang bukti narkoba, petugas juga menyita empat unit handphone, satu unit sepeda motor, dan satu buah kartu ATM.

JI dan IS dijerat dengan Pasal 114 Ayat (2) jo Pasal 111 Ayat (2) jo Pasal 132 Ayat (1) UU No. 35/2009 tentang Narkotika dengan ancaman 20 penjara. Sementara, EAK dijerat dengan Pasal 111 Ayat (2) jo Pasal 132 Ayat (1) UU No. 35/2009 tentang Narkotika dengan ancaman 20 penjara. (Padangkita)





Loading...
loading...