//riau1.com/

#sumbar

Induk Harimau Putra dan Putri Singulung Terus Muncul di Pemukiman Warga Solok

R1/ogas


Harimau masuk perangkap di Solok/net Harimau masuk perangkap di Solok/net

RIAU1.COM -SOLOK- Konflik Harimau Sumatera dengan Masyarakat di Sumatera Barat tidak habis-habisnya. 
Seekor harimau dilaporkan masih sering muncul di Nagari Gantung Ciri, Kecamatan Kubung, Kabupaten Solok, Sumatra Barat (Sumbar). Diduga, harimau tersebut merupakan induk dari dua ekor anak harimau yang ditangkap beberapa waktu lalu, yang diberi nama Putra Singgulung dan Putri Singgulung.

Atas kejadian itu, Balai Konservasi Sumberdaya Alam (BKSDA) masih memasang perangkap untuk menangkap Harimau Sumatera yang kerap muncul tersebut dan bertemu dengan warga yang berkebun di sekitar daerah Gantung Ciri.

Baca Jugaa: Melandai Kasus Covid-19 di Sumbar Bertambah 103, Ini Sebarannya


Kepala BKSDA Kabupaten Solok, Afrilius mengatakan, perangkap tetap dipasang di lokasi tersebut karena warga yang berkebun masih bertemu dengan harimau. Harimau itu diduga induk dari dua ekor harimau yang telah ditangkap sebelumnya.

“Pemasangan perangkap masih dilakukan, mengingat induknya masih sering berjumpa dengan warga yang sedang memanen cengkeh, kita mengamanankan kegiatan ekonomi warga,” ujarnya, Kamis (6/8/2020).

Menurut Afrilius, di lokasi tersebut terdapat kebun warga seperti cengkeh dan lainnya. Pemasangan perangkap dilakukan untuk memberikan rasa aman terhadap warga yang saat ini sedang memasuki masa panen cengkeh.

Penanganan harimau ini, katanya, telah dilakukan sejak awal Juni 2020. Menurutnya, penanganan konflik dengan satwa yang sedang menyapih anaknya memang membutuhkan waktu lama.

Baca Juga: Rp 600 Miliar APBD Sumbar untuk Penanganan Covid-19

 

“Sudah tiga bulan kita tangani, baik kita dari BKSDA Sumbar maupun masyarakat perlu kesabaran dan berusaha hidup berdampingan dengan satwa liar,” ungkapnya.

Lalu, BKSDA juga terus mensosialisasikan dan mengedukasi masyarakat soal penanganan konflik satwa liar serta terus memantau ke lokasi setiap hari.

Pemasangan perangkap akan terus dilakukan sampai pasca konflik, namun belum dapat dipastikan. BKSDA juga terkendala pendanaan dan juga menunggu arahan dari Kementerian Lingkungan Hidup.

“Saya mengimbau kepada masyarakat, khususnya yang berada di kawasan harimau, bahwa kita harus terbiasa hidup berdampingan dengan satwa liar, karena memang habitatnya di sana,” katanya (Langgam.id)





Loading...
loading...