//riau1.com/

#pekanbaru

BNN Riau Sebut Target yang Lolos usai Keributan dengan Satpol PP di Klub Malam Jaringan Internasional

R1/hadi


Brigjen Untung dalam jumpa persnya didampingi Kabid Pemberantasan BNN Riau, Kombes Iwan Brigjen Untung dalam jumpa persnya didampingi Kabid Pemberantasan BNN Riau, Kombes Iwan

RIAU1.COM -Adu mulut antara Kabid Pemberantasan BNN Riau Kombes Iwan Eka Putra dengan Kepala Satpol PP Kota Pekanbaru Agus Pramono viral. Saat itu, masing-masing tengah menjalankan tugas, di mana BNN hendak menggagalkan transaksi Narkoba sementara Satpol PP menggelar razia.

Seperti diketahui, keributan antara keduanya terjadi di tempat hiburan Dragon KTv Jalan Kuantan Raya Pekanbaru. Bahkan videonya juga sempat viral. BNN Riau mengklaim, cekcok mulut tersebut membuat upaya pengungkapan Narkoba yang hendak dilakukan saat itu menuai kegagalan.



BACA JUGA : Pemko Pekanbaru Terapkan Pemekaran Kecamatan Satu Tahun Lagi, Tampan dan Rumbai Pesisir Dihapus

Iklan Riau1

"Kita saat itu menindaklanjuti adanya informasi, ada orang yang ingin bertransaksi Ekstasi lima ribu butir. Kamis malam saya perintahkan kabid pemberantasan (Kombes Iwan) untuk undercover (penyamaran rahasia) sekitar pukul 01.00 WIB," sebut Untung dalam jumpa persnya Sabtu 24 Agustus 2019 sore.

"Target Operasi (TO) kita malam itu jaringan luar dari Negara Malaysia, yang masuk lewat pelabuhan tikus di Riau. Narkobanya dibawa ke Pekanbaru, yang memang sebagai daerah pelemparan Narkoba," lanjutnya.

"Selama ini kita tidak pernah mengalami kendala seperti ini, bahkan banyak kawan-kawan instansi lain seperti Polri dan Bea Cukai membantu berikan informasi bahkan meminjamkan alat dan barang untuk membantu pengungkapan," sambung Brigjen Untung.



BACA JUGA : Layanan Disdukcapil, BPJS Kesehatan, dan Kejari Paling Banyak Dikunjungi di MPP Pekanbaru

"Dengan kedatangan Satpol PP saat itu bisa diartikan menggagalkan, artinya target yang ingin kita ungkap jadi gagal karena banyaknya personel Satpol PP berseragam. Dengan gagalnya itu, ada semacam kekecewaan dari personel kami, jadi saat itu menanyakan lah ke aparat Satpol PP, sehingga terjadi adu mulut. Sebenarnya ini kejadian yang tidak perlu, manakala masing-masing memahami tugas pokok dan perannya," sesalnya.

"Dengan gagalnya TO yang kita incar ini, saya semakin tertantang terus melakukan pengungkapan, termasuk aktor intelektual, bandar hingga bekingnya," pungkas Untung didampingi Kabid Pemberantasannya Kombes Iwan.


Informasi
Tlp +62 853 2000 4928
Email : info@riau1.com
(Sertakan data diri)
Loading...