//riau1.com/

#nasional

Hotel dan Apartemen Menawarkan Tempat Isolasi Bagi Tamu Dari Luar Negeri

R1/devi


Hotel dan Apartemen Menawarkan Tempat Isolasi Bagi Tamu Dari Luar Negeri Hotel dan Apartemen Menawarkan Tempat Isolasi Bagi Tamu Dari Luar Negeri

RIAU1.COM - Sejumlah negara, termasuk Indonesia, telah mendesak para pelancong dari luar negeri untuk melakukan karantina sendiri selama 14 hari. Mereka dilarang meninggalkan rumah mereka dan bertemu orang lain sebagai bagian dari tindakan pencegahan terhadap COVID-19.

Namun, mereka yang tidak dapat mengasingkan diri di rumah harus mempertimbangkan tempat lain untuk tinggal.

Warga Jakarta Rahma Yulianti melakukan hal itu setelah kedatangannya dari Rusia pada 26 Maret. Alih-alih pulang, ia memilih untuk mengkarantina sendiri di sebuah apartemen yang ia sewakan dari teman temannya.

www.jualbuy.com

Baca Juga: Begini Sejarah Air Minum Dalam Kemasan Pertama di Indonesia

"Saya lebih suka tinggal di rumah [daripada tinggal di apartemen], tetapi saya masih tinggal dengan ibu saya dan saya membaca bahwa orang dewasa yang lebih tua lebih rentan terhadap COVID-19," kata Rahma kepada The Jakarta Post pada hari Kamis, menambahkan bahwa Apartemen itu terletak tidak jauh dari rumahnya.

Rahma mengatakan teman temannya dan manajemen apartemen tahu tentang situasinya. Selama periode isolasi diri, ia secara rutin memeriksa suhu tubuhnya, memakai topeng, mencuci tangannya, menyemprotkan desinfektan di kamarnya dan menyerap sinar matahari. Dia juga hanya turun seminggu sekali untuk menerima paket dari staf keamanan.

Selain apartemen, hotel-hotel juga berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi mereka yang ingin menyendiri.

Aryaduta Hotel Group, misalnya, memperkenalkan program khusus yang dijuluki Comfort in Self Isolation pada akhir Maret. Tersedia di Aryaduta Lippo Village di Banten, Aryaduta Medan di Sumatra Utara dan Aryaduta Palembang di Sumatra Selatan, program ini memungkinkan para tamu untuk melakukan karantina sendiri selama sekitar 14 hari dan mencakup tiga kali makan per hari.

“Staf kami terlatih dengan baik untuk mengikuti protokol ketat terkait jarak fisik dan kebersihan,” kata Greg Allan, presiden Aryaduta Hotel Group, sebuah perusahaan Lippo Group, dalam sebuah pernyataan. “Penerapan protokol ini telah disarankan oleh Siloam Hospital Group [juga bagian dari Lippo Group] untuk meminimalkan risiko paparan.”

Baca Juga: Benarkah Kualitas Obat Generik Dibawah Obat Bermerk ?

Menurut Allan, para staf dilarang memasuki kamar-kamar yang didedikasikan untuk pengasingan sendiri atau mengadakan kontak langsung dengan para tamu. Makanan akan diantarkan ke pintu mereka dan area hotel juga telah sepenuhnya didesinfeksi.

Dengan harga mulai dari Rp 850.000 (US $ 51), program ini terbuka untuk tamu sehat yang ingin mandiri untuk memastikan mereka tidak terinfeksi.

“[Program ini melayani] seseorang yang melakukan kontak dengan seseorang yang COVID-19 positif tetapi tidak sakit, atau seseorang yang dites negatif tetapi masih dalam masa inkubasi virus 14 hari,” kata Allan. "Ini bukan untuk mereka yang telah dites positif, dengan gejala, atau yang telah diuji dan sedang menunggu hasilnya."

Valentia Agustadi, direktur grup penjualan Aryaduta Hotel Group, mengatakan kepada Post bahwa program tersebut telah menerima sambutan hangat dari para tamu karena mereka menjadi lebih sadar tentang mengisolasi diri mereka sendiri. Di antara mereka adalah mereka yang baru saja kembali dari luar negeri dan, meskipun mereka belum menunjukkan gejala apa pun, ingin memastikan bahwa mereka cukup sehat sebelum bertemu keluarga mereka.

“Kami juga memiliki tamu lain yang ingin melakukan karantina sendiri karena tetangganya telah terinfeksi, sementara mereka memiliki anak dan tinggal bersama orang dewasa yang lebih tua. Jadi, mereka ingin tinggal jauh dari tetangga mereka sebentar, ”kata Valentia. "Setidaknya mereka merasa aman di hotel karena mereka memiliki kontak minimum dengan tamu lain dan staf kami."

Tempat lain yang menawarkan program serupa adalah Hotel Gran Puri Manado di Manado, Sulawesi Utara.

Dijuluki Paket Swa-Isolasi, program ini menawarkan paket swa-isolasi tujuh hari dan 14 hari dengan harga mulai masing-masing Rp 4,2 juta dan Rp 7,8 juta.

Menurut Tribunnews.com, program ini mencakup tiga kali makan per hari dan rehat kopi. Hotel ini juga menyediakan staf medis dan ambulans dalam keadaan darurat, selain pembersih di tempat umum dan secara rutin disemprot dengan desinfektan.

 

 

 

R1/DEVI





Loading...
loading...