//riau1.com/

#nasional

Ketika Virus Corona Memicu Penurunan Emisi Karbon Terbesar Sejak Perang Dunia Kedua

R1/devi


Ketika Virus Corona Memicu Penurunan Emisi Karbon Terbesar Sejak Perang Dunia Kedua Ketika Virus Corona Memicu Penurunan Emisi Karbon Terbesar Sejak Perang Dunia Kedua

RIAU1.COM - Emisi karbon dioksida turun dengan jumlah terbesar sejak Perang Dunia II tahun ini karena wabah koronavirus membuat ekonomi macet, menurut ketua jaringan ilmuwan yang menyediakan data emisi benchmark.

Rob Jackson, yang mengepalai Proyek Karbon Global, yang menghasilkan estimasi emisi tahunan yang ditonton secara luas, mengatakan output karbon dapat turun lebih dari 5% tahun-ke-tahun - penurunan pertama sejak penurunan 1,4% setelah krisis keuangan 2008.

www.jualbuy.com

Baca Juga: Begini Sejarah Air Minum Dalam Kemasan Pertama di Indonesia

"Saya tidak akan terkejut melihat penurunan 5% atau lebih dalam emisi karbon dioksida tahun ini, sesuatu yang tidak terlihat sejak akhir Perang Dunia II," kata Jackson, seorang profesor ilmu sistem bumi di Stanford University di California, kepada Reuters. dalam email.

"Baik jatuhnya Uni Soviet maupun berbagai krisis minyak atau tabungan dan pinjaman dalam 50 tahun terakhir tidak akan mempengaruhi emisi seperti krisis ini," katanya.

Prediksi - di antara berbagai perkiraan baru yang diproduksi oleh para peneliti iklim - mewakili sepotong kecil berita baik di tengah krisis: para ilmuwan iklim telah memperingatkan pemerintah dunia bahwa emisi global harus mulai turun pada tahun 2020 untuk menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim .

Tetapi perbaikan itu untuk semua alasan yang salah, terkait dengan darurat kesehatan global yang mengguncang dunia yang telah menginfeksi lebih dari 950.000 orang - sambil menutup pabrik, menerbangkan maskapai dan memaksa ratusan juta orang untuk tinggal di rumah untuk memperlambat penyebaran.

Para ahli memperingatkan bahwa tanpa perubahan struktural, penurunan emisi yang disebabkan oleh coronavirus bisa berumur pendek dan hanya berdampak kecil pada konsentrasi karbon dioksida yang menumpuk di atmosfer selama beberapa dekade.

"Penurunan ini bukan karena perubahan struktural sehingga segera setelah kurungan berakhir, saya berharap emisi akan kembali mendekati tempat mereka berada," kata Corinne Le Quéré, seorang ilmuwan iklim di University of East Anglia di Inggris timur.

Setelah emisi gas rumah kaca dunia turun setelah krisis keuangan global 2007-2008, mereka melonjak 5,1% dalam pemulihan, menurut Jackson.

Pola rebound cepat telah mulai terjadi di Cina, di mana emisi turun sekitar 25% ketika negara itu menutup pabrik dan memberlakukan langkah-langkah ketat pada gerakan orang untuk mengendalikan virus corona awal tahun ini, tetapi sejak itu kembali ke rentang normal.

Ketahanan semacam itu menggarisbawahi besarnya transformasi ekonomi yang akan diperlukan untuk memenuhi tujuan kesepakatan internasional yang ditengahi di Paris pada 2015 untuk mencoba menghindari skenario perubahan iklim yang paling dahsyat.

Sebuah laporan AS yang diterbitkan pada bulan November menemukan bahwa emisi harus mulai turun rata-rata 7,6% per tahun untuk memberi dunia peluang yang layak untuk membatasi kenaikan suhu global rata-rata menjadi 1,5C, tujuan Paris yang paling ambisius.

Baca Juga: Benarkah Kualitas Obat Generik Dibawah Obat Bermerk ?

"Saya tidak melihat cara apa pun bahwa ini adalah berita baik kecuali untuk membuktikan bahwa manusia mendorong emisi gas rumah kaca," kata Kristopher Karnauskas, associate professor di Department of Atmospheric & Oceanic Sciences di University of Colorado Boulder.

Hilang tipis

Dengan dunia bergantung pada bahan bakar fosil untuk 80% energinya, prakiraan emisi seringkali didasarkan pada proyeksi pertumbuhan ekonomi global.

Bulan lalu, Glen Peters, direktur penelitian Pusat Penelitian Iklim Internasional di Oslo, memperkirakan emisi karbon akan turun antara 0,3% dan 1,2% tahun ini, menggunakan perkiraan yang lebih tinggi dan lebih rendah untuk pertumbuhan PDB global dari OECD.

Beberapa hari kemudian, Breakthrough Institute, sebuah pusat penelitian di California, memperkirakan emisi akan turun 0,5-2,2%, mendasarkan perhitungannya pada perkiraan pertumbuhan dari JP Morgan, dan dengan asumsi ekonomi global pulih di babak kedua.

"Perkiraan kami menunjukkan bahwa lapisan perak iklim pandemi semakin tipis," kata Seaver Wang, seorang analis iklim dan energi di institut tersebut.

"Seolah-olah kita kembali ke masa lalu dan memancarkan jumlah yang sama seperti kita beberapa tahun yang lalu - yang sudah terlalu banyak. Dalam skema besar hal, itu benar-benar tidak ada bedanya."

Beberapa memperkirakan dampak yang lebih besar terhadap ekonomi. Pusat Penelitian Ekonomi dan Bisnis yang berbasis di London memperkirakan bahwa PDB dunia akan turun setidaknya 4% tahun ini - meskipun dengan "margin kesalahan yang sangat besar."

Penurunan itu akan lebih dari dua kali lipat dari kontraksi selama krisis keuangan, dan penurunan tahunan terbesar dalam PDB sejak 1931, kecuali masa perang, kata pusat itu.

Dengan pemerintah meluncurkan paket stimulus raksasa untuk menghentikan ekonomi mereka runtuh, investor sekarang mengamati untuk melihat seberapa jauh Amerika Serikat, dan Cina, Uni Eropa, Jepang dan lainnya merangkul sumber energi emisi rendah.

"Bahkan jika ada penurunan emisi pada tahun 2020, katakanlah 10% atau 20%, itu tidak dapat diabaikan, itu penting, tetapi dari sudut pandang iklim, itu akan menjadi penyok kecil jika emisi kembali ke pra-COVID- 19 tingkat krisis pada 2021, "kata Pierre Friedlingstein, ketua pemodelan matematis sistem iklim di University of Exeter di Inggris barat daya.

"Inilah sebabnya mengapa penting untuk memikirkan sifat paket stimulus ekonomi di seluruh dunia karena negara-negara keluar dari krisis kesehatan yang paling langsung," kata Dan Lashof, direktur AS di World Resources Institute.

 

 

 

 

R1/DEVI





Loading...
loading...