//riau1.com/

#kriminal

Menjijikkan, Dua Siswa di Seminari NTT Memaksa Puluhan Siswa Kelas Tujuh Memakan Kotoran Manusia

R1/devi


Menjijikkan, Dua Siswa di Seminari NTT Memaksa Puluhan Siswa Kelas Tujuh Memakan Kotoran Manusia Menjijikkan, Dua Siswa di Seminari NTT Memaksa Puluhan Siswa Kelas Tujuh Memakan Kotoran Manusia

RIAU1.COM - Sekolah seminari Santa Maria Bunda Segala Bangsa (BSB) di Maumere, Nusa Tenggara Timur (NTT), telah menskors dua siswa kelas 12 karena menyalahgunakan 77 siswa kelas tujuh dengan dilaporkan memaksa mereka untuk "memakan" kotoran manusia sebagai bentuk hukuman.

“Sekolah telah memutuskan untuk mengeluarkan dua siswa dari St. Maria Bunda Segala Bangsa Maumere,” kata kepala sekolah itu, Pastor Deodatus Du'u, dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Selasa malam.

Insiden dimulai sekitar pukul 2 siang pada 19 Februari, ketika dua siswa, yang bertanggung jawab atas kebersihan di asrama sekolah, menemukan sebuah kantong plastik berisi kotoran manusia di sebuah lemari kosong.

Baca Juga: Dalam Sehari Polsek Kelayang Ringkus 3 Tersangka Sabu

Pelajar, yang meminta anonimitas, mengatakan bahwa kedua senior mengumpulkan semua siswa kelas 7 di asrama untuk menemukan pelakunya, tetapi tidak ada yang mengakui tindakan itu.

Dalam upaya yang diduga untuk mencoba dan membuat pengakuan, kedua senior membuka tas dan menggunakan sendok untuk "membuat mereka memakan" kotorannya.

Para siswa yang lebih muda terlalu takut untuk melawan, kata siswa itu, dan kedua senior itu telah bersumpah untuk menjaga kerahasiaan sesudahnya.

Namun, salah satu korban berlari pulang dan memberi tahu orang tua mereka tentang apa yang telah terjadi.

Insiden itu baru terungkap dua hari kemudian pada 21 Februari, ketika orang tua korban mengaitkan insiden itu dengan kelompok hubungan masyarakat sekolah WhatsApp.

Sekolah mengadakan pertemuan atas insiden pada 25 Februari dengan dua siswa kelas dua belas, 77 korban kelas tujuh dan orang tua mereka, serta dengan pembimbing sekolah pada hari Selasa.

Deodatus mengatakan sekolah telah meminta maaf langsung kepada para korban dan orang tua pada pertemuan tersebut. "Kami dengan rendah hati menyampaikan permintaan maaf terdalam kami kepada semua pihak, terutama kepada orang tua dan keluarga siswa dalam insiden ini," katanya.

Dalam pernyataan itu, Deodatus juga mengklarifikasi bahwa para korban tidak benar-benar "memakan" kotoran manusia seperti yang dilaporkan oleh berbagai media, tetapi bahwa salah satu senior telah mengambil sendok berisi kotoran dan "menyentuhnya" ke mulut atau lidah para korban. 

Baca Juga: Dalam Sehari Polsek Kelayang Ringkus 3 Tersangka Sabu

Dia menambahkan bahwa Seminari Tinggi St. Maria BSB tidak mentoleransi segala bentuk kekerasan atau intimidasi, dan selalu mengambil tindakan tegas jika terjadi kasus pelecehan.

Akan tetapi, banyak orang tua sekolah yang menyatakan kekecewaannya terhadap sekolah tersebut, dengan satu orang tua menggambarkan insiden itu sebagai "tidak manusiawi".

Martinus, ayah dari salah satu korban, mengatakan bahwa ia telah memutuskan untuk menarik putranya dari St. Maria BSB. "Akan lebih baik untuk pindah dan memulai lagi di sekolah lain," katanya seperti dikutip kompas.com.

Sementara itu, Deodatus mengatakan bahwa seminari itu menindaklanjuti dengan menyediakan layanan konseling mental kepada para korban.

“Bagi kami, kejadian ini adalah pelajaran untuk memberikan panduan yang lebih baik di masa depan. Seminari menghargai semua kritik, saran, saran dan teguran, yang sangat berarti bagi lembaga ini dengan harapan bahwa [sekolah] akan terus maju, ”katanya.

 

 

 

R1/DEVI


Informasi
Tlp +62 853 8222 8787
Email : info@riau1.com
(Sertakan data diri)

Loading...