//riau1.com/

#kriminal

Polisi Menambah Dua Tersangka Lagi Dalam Kasus Kegiatan Pramuka Mematikan di Sleman

R1/devi


Polisi Menambah Dua Tersangka Lagi Dalam Kasus Kegiatan Pramuka Mematikan di Sleman Polisi Menambah Dua Tersangka Lagi Dalam Kasus Kegiatan Pramuka Mematikan di Sleman

RIAU1.COM -  Polisi telah menetapkan dua tersangka lagi, yang diidentifikasi sebagai DDS dan R, dalam penyelidikan atas kasus yang tejadi di sepanjang sungai di Sleman, Yogyakarta, yang menyebabkan 10 siswa tewas dalam banjir bandang.

Polisi sebelumnya menetapkan IYA sebagai tersangka. IYA merupakan seorang guru pendidikan jasmani di SMP Negeri Turi 1 di Sleman.

IYA, DDS dan R adalah di antara tujuh pembina yang mendampingi 249 siswa kelas tujuh dan delapan ketika mereka mengambil bagian dalam kegiatan kepanduan, dengan berjalan di sepanjang tepi Sungai Sembor, pada 21 Februari..

gigih

“Kami telah menetapkan tersangka baru; berinisial DDS dan R, ”juru bicara Polisi Yogyakarta Kombes. Yulianto mengatakan pada hari Selasa.

Selama kegiatan, DDS dan R tidak bersama siswa. DDS menunggu di garis finish dan R berada di sekolah.

Semua tersangka didakwa berdasarkan Pasal 359 KUHP, yang berkaitan dengan kelalaian yang menyebabkan kematian, serta Pasal 360 tentang kelalaian yang mengakibatkan cedera yang membawa hukuman maksimum lima tahun penjara.

Yulianto mengatakan polisi telah memeriksa 22 saksi, termasuk kepala sekolah, manajer wisata alam Lembah Sempor di dusun Dukuh, scoutmasters, siswa dan orang tua siswa.

“Para tersangka - IYA, DDS dan R - semuanya memiliki sertifikat untuk Kursus Dasar-Lanjutan [untuk scoutmasters]; mereka seharusnya memiliki pengetahuan tentang kepanduan di alam, ”kata Yulianto.

Namun, pada konferensi pers, Yulianto mengatakan bahwa hanya empat dari tujuh pembina yang menemani 249 siswa.  Para siswa berada di tengah perjalanan sungai ketika banjir bandang terjadi.

Baca Juga: Dalam Sehari Polsek Kelayang Ringkus 3 Tersangka Sabu

Tita Vhasya Pradita, seorang gadis pramuka berusia 13 tahun yang selamat dari banjir bandang, mengatakan bahwa, ketika para siswa berjalan menuju sungai, beberapa warga dusun telah mendesak mereka untuk berhenti karena ada bencana banjir di sisi utara kota. sungai.

"Saya mendengar kepala pelatih mengatakan bahwa itu baik-baik saja, karena hidup kita ada di tangan Tuhan," kata Tita.

Pada hari kejadian, para siswa mulai trekking dari dukuh Dukuh di desa Donokerto, kabupaten Turi, Sleman, dan berjalan ke hulu sekitar 1 kilometer. Selama perjalanan, air dari sungai tiba-tiba mengalir dan arus deras menyapu banyak siswa.

Sepuluh siswa perempuan terbunuh. Tim pencarian dan penyelamatan menemukan dua mayat terakhir pada dini hari Minggu.

 

 

 

R1/DEVI


Informasi
Tlp +62 853 8222 8787
Email : info@riau1.com
(Sertakan data diri)

Loading...