//riau1.com/

#kriminal

Bocah Malnutrisi dan Teraniaya Dari Bandung Ini Kini Tinggal Bersama Orang Tua Asuh

R1/devi


Bocah Malnutrisi dan Teraniaya Dari Bandung Ini Kini Tinggal Bersama Orang Tua Asuh Bocah Malnutrisi dan Teraniaya Dari Bandung Ini Kini Tinggal Bersama Orang Tua Asuh

RIAU1.COM - M. Rizki Anugerah, 7 tahun, terbaring tak berdaya di rumah orang tua angkatnya setelah diselamatkan dari orang tua kandungnya yang kasar di desa Marga Mekar, kabupaten Pangalengan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

“Dia sekarang sadar tetapi dia masih tidak bisa bergerak. Dia mengkonsumsi makanan dan susu melalui selang melalui hidungnya, ”Ade Sukmana, seorang pekerja kesehatan sosial untuk Kabupaten Pangalengan mengatakan seperti dilansir Riau1.com dari The Jakarta Post pada hari Jum'at 24 Januari 2020.

Ade mengatakan kondisi Rizki pertama kali terdeteksi oleh seorang petugas yang melakukan penyaringan anak-anak yang kekurangan gizi di Kabupaten Pengalengan pada September 2019.

www.jualbuy.com

Baca Juga: Curi Sarang Burung Walet, 2 Warga Pulau Burung Inhil Masuk Jeruji Besi

Iklan Riau1

"Orang tua kandungnya sepertinya mencoba menyembunyikan kondisi putra mereka," kata Ade. Setelah petugas mengetahui tentang kondisinya, anak itu kemudian dibawa ke rumah sakit Soreang dan kemudian dirujuk ke rumah sakit Hasan Sadikin di Bandung.

Selama perawatan di Bandung, staf medis menemukan bahwa bukan hanya anak itu kekurangan gizi, tetapi ada juga tanda-tanda ia telah dilecehkan, dengan luka di kepala, kaki, lengan dan dada.

“Dia koma selama beberapa minggu di rumah sakit. Setelah dia dipulangkan, dia masih tidak bisa bicara, ”kata Ade.

Secara terpisah, petugas humas rumah sakit Hasan Sadikin Reny Meisuburriyani mengatakan perawatan lebih lanjut untuk Rizki akan ditangani oleh staf kesehatan dari Puskesmas Pangalengan.

Rizki telah menerima perawatan di rumah orang tua angkatnya di desa Lamajang, kabupaten Pangalengan, sejak Desember.

Baca Juga: Pria Bersenjata yang Diduga Membunuh Sembilan Warga Jerman Ditemukan Tewas di Rumah

“Kami menduga bahwa orang tua kandungnya melecehkannya selama tiga bulan sebelum kondisinya akhirnya ditemukan oleh petugas kami. Karena itu, kami memilih untuk tidak mengembalikannya ke orang tua kandungnya,” kata Ade, yang sekarang bertanggung jawab atas asupan nutrisi Rizki.

Orang tua asuh, Tahdi dan Alit, berada di golongan berpenghasilan rendah tetapi telah dilatih oleh staf Rumah Sakit Al-Ihsan, kata Ade.

“Kami masih berkoordinasi untuk memastikan anak mendapatkan perawatan terbaik. Kami juga mencari panti asuhan yang bisa menerimanya, ”kata Ade.

Ade mengatakan belum ada diskusi mengenai penuntutan hukum terhadap orang tua Rizki.

“Orang tuanya memiliki lima anak lain. Adik bungsunya belum berusia 1 bulan. Bayi itu telah dikirim ke Sumedang. Ini mungkin pertimbangan terhadap penuntutan hukum, ”kata Ade.

Kepala Dinas Kesehatan Jawa Barat Berli Hamdani Gelung Sakti mengatakan, para pejabat masih mengumpulkan informasi tentang bocah itu.

“Seorang profesional kesehatan yang kompeten harus memeriksa kondisinya yang lemah. Baik orang dewasa maupun anak-anak memiliki potensi untuk mengalami trauma psikologis dan fisik. Penyakitnya mungkin bersifat psikologis karena dia dilecehkan, ”kata Berli.

Kepala Dinas Sosial Jawa Barat, Dodo Suhendar menyatakan keprihatinan tentang kasus ini.

“Kita harus memprioritaskan kesehatannya terlebih dahulu. Setelah dia menjadi lebih sehat, mari kita bicara tentang rehabilitasi sosial. Kita bisa menempatkannya di panti asuhan untuk anak-anak dengan kebutuhan khusus, ”kata Dodo.

 

 

 

R1/DEVI


Informasi
Tlp +62 853 8222 8787
Email : info@riau1.com
(Sertakan data diri)

Loading...