//riau1.com/

#internasional

Mengerikan, Korban Meninggal Terus Berjatuhan Karena Virus Misterius di Wuhan

R1/devi


Mengerikan, Korban Meninggal Terus Berjatuhan Karena Virus Misterius di Wuhan Mengerikan, Korban Meninggal Terus Berjatuhan Karena Virus Misterius di Wuhan

RIAU1.COM - Orang kedua telah meninggal di China karena virus misterius yang telah melanda puluhan orang dan muncul di dua negara Asia lainnya, kata para pejabat China pada Kamis malam.

Pemerintah setempat mengatakan seorang pria berusia 69 tahun meninggal pada hari Rabu di Wuhan, kota di Cina bagian tengah yang diyakini sebagai pusat penyebaran virus corona dari keluarga yang sama dengan patogen SARS yang mematikan.

Wabah ini telah menimbulkan kekhawatiran karena memiliki hubungan sama seperti SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome), yang menewaskan 349 orang di daratan Cina dan 299 lainnya di Hong Kong pada tahun 2002-2003.

zxc1

Setidaknya 41 orang telah terkena pneumonia terkait dengan virus baru di Cina.

Komisi kesehatan Wuhan mengatakan 12 orang telah pulih dan dipulangkan dari rumah sakit sementara lima orang dalam kondisi serius.

Pria yang meninggal itu jatuh sakit pada 31 Desember dan kondisinya terus memburuk hingga lima hari kemudian, dengan TB paru dan beberapa fungsi organ rusak, kata komisi itu.

Dua kasus lain terdeteksi di Thailand dan Jepang dengan otoritas di kedua negara mengatakan pasien telah mengunjungi Wuhan sebelum dirawat di rumah sakit. Pihak berwenang di Wuhan mengatakan pasar makanan laut adalah pusat penyebarannya. Itu ditutup pada 1 Januari.

zxc2

Pekan lalu, seorang pria berusia 61 tahun dari Wuhan meninggal karena pneumonia yang diduga terkait dengan virus misterius itu.

Sejauh ini belum ada penularan virus dari manusia ke manusia di balik wabah Wuhan, tetapi komisi kesehatan mengatakan kemungkinan "tidak dapat dikecualikan".

Seorang dokter Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga mengatakan tidak akan mengejutkan jika ada "beberapa penularan terbatas antar manusia, terutama di antara keluarga yang memiliki hubungan dekat satu sama lain".

Komisi kesehatan Wuhan mengatakan pada hari Rabu bahwa seorang pria yang telah didiagnosis bekerja di Pasar Grosir Makanan Laut Huanan, tetapi istrinya telah didiagnosis menderita penyakit yang sama.

Wanita yang didiagnosis di Thailand juga tidak melaporkan mengunjungi pasar makanan laut, WHO mengatakan pada hari Selasa. Dia dilaporkan dalam kondisi stabil awal pekan ini.

Pasien di Jepang, yang dibebaskan dari rumah sakit, juga tidak mengunjungi pasar. Para pejabat Jepang mengatakan ada kemungkinan bahwa pria itu telah melakukan kontak dengan seseorang yang terinfeksi virus tersebut ketika berada di Wuhan.

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang dapat menyebabkan infeksi mulai dari flu biasa hingga SARS. Beberapa jenis virus menyebabkan penyakit yang kurang serius, sementara beberapa jenis yang menyebabkan MERS, jauh lebih parah. SARS berasal dari Cina selatan pada tahun 2002 dan menginfeksi lebih dari 8.000 orang di 37 negara sebelum dikendalikan. Hampir 800 orang meninggal di seluruh dunia.

 

 

 

R1/DEVI


Informasi
Tlp +62 853 8222 8787
Email : info@riau1.com
(Sertakan data diri)

Loading...