f Walau, Puisi Sutardji Calzoum Bachri yang Mengakui Kelemahan Dihadapan Pencipta | RIAU1.COM
//riau1.com/

#gaya-hidup

Walau, Puisi Sutardji Calzoum Bachri yang Mengakui Kelemahan Dihadapan Pencipta

R1/wira


Sutardji Calzoum Bachri/Net Sutardji Calzoum Bachri/Net

RIAU1.COM - Sutardji Calzoum Bachri (SCB) nama yang tidak asing lagi ditelinga masyarakat Indonesia, terutama penikmat sastra. 

www.jualbuy.com

Baca Juga: Bingung Ingin Beli yang Mana? Ini Cara Memilih Laptop HP Terbaik Sesuai Kebutuhan

SBC dinobatkan sebagai Presiden Penyair Indonesia. Dia terlahir sebagai anak kelima dari sebelas bersaudara yang di daerah Rengat Kabupaten Indragiri Hulu, Riau 24 Juni 1941.

Salah satu puisi yang fenomenal dan sarat makna dari SCB yakni Puisi Walau. Puisi ini bisa ditafsirkan sebagai bentuk penyerahan diri sepenuhnya pada Tuhan sang Pencipta. Meski sehebat dan terpandangnya seseorang di muka bumi.

Berikut Puisi Walau yang disajikan SCB pada tahun 1979 lalu.

Baca Juga: Doa di Hari Jum'at Ba'da Ashar Itu Mustajab, Berikut Penjelasannya

WALAU

walau penyair besar
takkan sampai sebatas allah

dulu pernah kuminta tuhan dalam diri
sekarang tak

kalau mati
mungkin matiku bagai batu tamat bagai pasir tamat

Jiwa membumbung dalam baris sajak

tujuh puncak membilang bilang
nyeri hari mengucap ucap
di butir pasir kutulis rindu rindu

walau huruf habislah sudah
alifbataku belum sebatas allah





Loading...
loading...