//riau1.com/

#gaya-hidup

Seperti Inilah Bentuk Wanita Ideal di 11 Negara di Seluruh Dunia, Nomor Tujuh Sangat Menjijikkan

R1/devi


Seperti Inilah Bentuk Wanita Ideal di 11 Negara di Seluruh Dunia, Nomor Tujuh Sangat Menjijikkan Seperti Inilah Bentuk Wanita Ideal di 11 Negara di Seluruh Dunia, Nomor Tujuh Sangat Menjijikkan

RIAU1.COM - Dari tinggi dan langsing hingga mungil dan melengkung, wanita di seluruh dunia datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Jadi tidak heran setiap negara memiliki standar kecantikan sendiri yang biasanya berbeda dari yang lain. Dan, di antara mereka, beberapa negara memiliki cara yang tidak biasa dalam melihat keindahan sehingga hanya membuat kita terdiam.

Kami di Riau1.com mengumpulkan 11 negara di seluruh dunia yang memiliki konsep kecantikan perempuan yang tidak biasa. Apa sajakah itu ?

11. Irlandia
Seorang wanita Irlandia yang khas biasanya memiliki alis tebal, kulit putih, dan bibir tipis. Tetapi fitur mereka yang paling umum adalah dahi besar, mata hijau, banyak bintik-bintik, dan rambut merah. Karena orang Irlandia selalu mendukung kecantikan alami, mereka sangat menghargai semua sifat ini pada wanita.

10. Jepang
Di sebagian besar negara-negara Barat, senyum yang sempurna biasanya dikaitkan dengan kecantikan, tetapi untuk Jepang hal-hal bekerja sebaliknya. Di negara ini, wanita muda menuju ke klinik gigi untuk membuat gigi mereka terlihat bengkok dan berlapis-lapis. Penampilan semi-vampir ini, atau yaeba, sebenarnya dianggap imut di sana, karena orang Jepang percaya bahwa itu adalah simbol keindahan alam dan masa muda.

9. Iran
Statistik menunjukkan bahwa Iran memiliki persentase operasi hidung tertinggi di dunia. Dan ini tidak terlalu mengejutkan - karena wanita tidak dapat menggunakan bagian tubuh mereka yang lain untuk menarik perhatian pria, mereka cenderung menghabiskan banyak waktu untuk mengerjakan wajah mereka, terutama hidung mereka.

Rhinoplasty juga sangat mahal di negara ini, jadi jika seorang wanita melewatinya, ini berarti dia benar-benar mampu membelinya, berasal dari keluarga kaya. Karena itu, banyak wanita Iran mengenakan perban mereka lama setelah operasi mereka yang sebenarnya, hanya untuk menunjukkan bahwa mereka cukup kaya. Dan beberapa dari mereka bahkan mengenakan perban palsu untuk berpura-pura memiliki operasi hidung.

www.jualbuy.com

Baca Juga: Empat Alasan Mengapa Tidur Dalam Kondisi Lapar Adalah Ide yang Buruk

Iklan Riau1

8. Korea Selatan
Gagasan tentang wanita sempurna di Korea Selatan didefinisikan oleh kulit putih tanpa cacat, hidung runcing, wajah kecil, dan mata besar. Tetapi yang paling penting adalah bentuk wajah - itu harus menyerupai hati, dengan dagu yang sempit dan harus lebih lebar di bagian atas. Untuk mencapai cita-cita ini, banyak wanita Korea menghabiskan ratusan dolar untuk operasi plastik.

7. Perancis
Wanita Prancis selalu memiliki kecantikan alami dalam semua aspeknya - mereka hampir tidak memakai makeup, jarang menggunakan parfum, dan cenderung menjaga bagian tubuh berbulu mereka tidak dicukur. Mereka percaya bahwa kecantikan sejati tercermin dalam kulit wanita, jadi, alih-alih rias wajah, mereka mencoba menggunakan lebih banyak krim dan lotion untuk membuat wajah mereka terlihat sempurna.

6. Tajikistan
Di Tajikistan, alis lebat, yang digabungkan di atas jembatan hidung, telah lama dianggap sebagai standar kecantikan pada wanita. Beberapa waktu yang lalu, bahkan ada takhayul yang umum - semakin dekat alis Anda satu sama lain, semakin dekat suami Anda dengan Anda. Selain itu, itu dianggap sebagai simbol kemurnian dan kepolosan pada wanita.

5. Arab Saudi
Mata adalah cermin jiwa seseorang - wanita Arab Saudi memberi makna lain pada pepatah lama ini. Karena mereka tidak dapat menunjukkan sebagian besar wajah mereka, karena agama mereka, mereka biasanya memperhatikan keindahan mata mereka. Untuk membuatnya lebih menarik, mereka menggunakan segala jenis riasan dan alat dan menghabiskan banyak uang untuk itu.

4. China
Bagi wanita Cina, kulit pucat dianggap sebagai standar kecantikan sejati. Tren ini sebenarnya kembali ke masa lalu ketika warna kulit itu terkait dengan kelas sosial milik seseorang. Jika kulitnya gelap, itu berarti orang tersebut bekerja di ladang dan miskin. Gadis-gadis Cina tidak ingin terlihat miskin, bahkan hari ini, jadi mereka siap melakukan apa saja untuk menjaga kulit mereka seputih salju.

Kecanduan wajah pucat ini jauh melampaui hanya menghindari sinar matahari. Untuk menghilangkan "kulit hitam," wanita di Cina juga menggunakan semua jenis krim wajah yang biasanya mengandung zat pemutih.

Baca Juga: Qatar Airways Sajikan Nasi Goreng dan Mi Goreng untuk Penumpang Kelas Ekonomi

3. Myanmar
Bagi orang Kayan yang tinggal di Myanmar, leher panjang dianggap sebagai simbol kesejahteraan dan keindahan. Itulah sebabnya gadis-gadis lokal mengenakan gulungan kuningan di leher mereka sejak usia 5. Pertama, mereka menempatkan 6 cincin di leher mereka dan kemudian jumlah mereka bertambah satu setiap tahun. Pada saat pernikahan mereka, jumlah cincin mencapai maksimum ketika mereka berhenti menambahkannya setelah pernikahan mereka.

Sebagai hasil dari penggunaan gulungan kuningan itu, leher wanita bisa mencapai hingga 40 cm. Namun, mereka tidak pernah mengeluh - kecantikan membutuhkan pengorbanan, bukan?

Baca Juga: Qatar Airways Sajikan Nasi Goreng dan Mi Goreng untuk Penumpang Kelas Ekonomi

2. Selandia Baru
Di Selandia Baru, tato tidak hanya digunakan untuk menghiasi kulit, tetapi orang-orang pribumi, suku Maori, menggunakan teknik tato yang disebut ta moko untuk membuat semacam kartu identitas dengan pola hitam dan biru tua tepat di wajah seseorang. Wanita Maori secara tradisional menato diri mereka pada dagu selama masa remaja dan mencoba membuat tato mereka serapi dan serinci mungkin untuk menunjukkan status sosial mereka.

Ketika orang lain dari suku tersebut melihat tato ini, mereka dapat dengan mudah "membaca" seluruh cerita tentang pembawanya dan memperkirakan seberapa cantik seorang wanita.

1. Ethiopia
Di negara ini, ketika seorang wanita mencapai usia subur, orang-orang melepas 2 gigi depan bagian bawah dan membuat tindikan di bibir bawahnya. Kemudian mereka memasukkan tanah liat atau piringan kayu yang berat ke dalam lubang ini. Saat dia tumbuh, cakram yang lebih besar dan lebih besar ditempatkan di sana untuk lebih meregangkan bibir sampai mencapai piring ukuran penuh. Lempeng bibir ini dipandang oleh orang Surma asli sebagai simbol kedewasaan wanita yang menarik pria untuk menikah.

Masyarakat setempat juga menggunakan beban untuk meregangkan telinga mereka sampai mereka cukup panjang untuk menyentuh bahu mereka. Mereka berpikir - semakin terentang daun telinganya, semakin indah mereka.

Seperti apa wanita ideal itu di negara Anda? Tolong, beri tahu kami di komentar!

 

 

 

R1/DEVI


Informasi
Tlp +62 853 8222 8787
Email : info@riau1.com
(Sertakan data diri)

Loading...