//riau1.com/

#bengkalis

Semakin Sulit, Karet Petani di Bengkalis Hanya Rp 4 Ribu Perkilo

R1/ogas


Petani karet sedang menjemur karet sebelum dijual ke pengumpul/internet Petani karet sedang menjemur karet sebelum dijual ke pengumpul/internet

RIAU1.COM -BENGKALIS - Para petani karet di Kabupaten Bengkalis khususnya di Pulau Bengkalis terus mengelus dada. Pasalnya, sejak sepekan ini harga getah karet atau ojol di Pulau Bengkalis mengalami penurunan cukup drastis. 

www.jualbuy.com

Baca Juga: Bengkalis Anggarkan Rp113 Miliar untuk Tanggani Wabah Covid-19

Apalagi, sejak lima tahun belakangan ini, harga getah (ojol red,) yang merupakan mata pencarian warga masyarakat di Pulau Bengkalis tekhusus para petani karet tidak pernah naik mencapai Rp10 ribu perkilogram ya.

Sebelumnya dari harga eceran Rp7-8 ribu perkilogran, hari ini harganya anjlok dan hanya berkisar Rp4-5 ribu perkilogram.

Kondisi ini diduga karena dampak wabah penyebaran virus corona atau covid-19 dan memaksa seluruh kegiatan pabrik dan pengepul berhenti beroperasi.

Kondisi ini menjadi kekhawatiran bagi petani karet jika terus terpuruk dan harga getah karet semakin turun.

"Harga ojol sekarang turun untuk eceran Rp5 ribu. Katanya gara-gara pabrik tutup sementara dan belum beroperasi lagi,"ujar Yono salah seorang penyadap karet warga Kecamatan Bantan.

"Mudah-mudahan masalah di daerah kita segera selesai dan harganya naik lagi dan ekonomi masyarakat tidak semakin sulit. Sekarang ni harga masker macam lebih mahal dari pada ojol bang,"ucapnya lagi.

Senada juga disampaikan Yuni petani karet asal Desa Simpang Ayam, Kecamatan Bengkalis. Yuni mengungkapkan terpuruknya harga karet tersebut memang sejak lima tahun ini.

"Sejak lima tahun ini sampai sekarang harga getah ojol tak pernah naik. Menderes getah memang kerja seharian kami. Memang itu mata pencarian, kalau tak noreh getah tidak makan pula nantik," ceritanya, Kamis 26 Maret 2020.

Disimpang ayam, ungkap Yuni harga getah ojol sebelumnya perkilogram nya dengan harha Rp6000-7000. Tetapi saat ini, harga getah ojol perkilonya hanya Rp6000 rupiah.

Baca Juga: Bahas Usulan Dana Penanganan Covid-19, Ini Jawaban PLH Bupati Bengkalis

"Ya kita sebagai rakyat biasa dan orang kurang mampu, harus menjalani hidup ini dengan mencari nafkah lewat menoreh getah. Lain pula ceritanya kalau orang senang (kaya red,) mereka mana tau kesusahan kami ini yang hanya sebagai petani karet,"pungkasnya seraya mengatakan selama lima tahun lebih ini hanya pas passan untuk makan. (hari)

 

 


Informasi
Tlp +62 853 8222 8787
Email : info@riau1.com
(Sertakan data diri)

Loading...